Tenaaang Ada DIA

Pernah gak sih kalo lagi ngerasa butuh sama temen, sahabat, atau siapaun itu. Kita jadi ngebaik-baikin dia. Atau bisa jadi sebaliknya. Lo ngerasa heran dengan dia yang lama gak ada kabar, tiba-tiba ngebaikin. Sampe akhirnya terbersit Tanya. "Hmmm.. kayanya ada maunya aja niih."

Begitu juga ketika kita lagi ngerasa butuh sebutuh-butuhnya dengan Sang Khalik. Ibadah mulai ditingkatkan. Yang wajib mulai tepat waktu. Shalat malamnya gak ketinggalan, shalat sunah lainnya dikerjakan. Termasuk puasa sunah gak dilupakan.

Begitulah manusia. Kalo Allah udah negor, baru deh sadar. Mulai introspeksi diri dan mendekatkan diri. Kalo udah dapet masalah, gak berani deh berulah. Langsung membuka sajadah. Getol ibadah. 

Trus kook tiba-tiba bahas ituuu?? hehehe

Saya lagi inget salah satu surat, Al-Baqarah : 155
"Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar."

Rasa takut adalah hal sering kita rasakan. Iya takut kehilangan, takut pada masalah yang dihadapi, takut akan hal-hal yang sebenernya terlalu berlebihan untuk ditakutkan. Termasuk masalah rasa.. Eeeaaaa..

Daripada datang pas lagi butuh. Sebaiknya kita deketin, pepeet terus DIA.  Setiap detik, setiap hembusan nafas selalu mengingatNYA.
Makin dekeeet, peluang dikabulkannya doa makin terbuka lebar bukan? Yaaah kaya kamu kalo lagi deket sama seseorang, pasti pengennya ngasih yang terbaik. Apa yang dia mau diusahakan ngasih. Hehe

Betapa Allah Maha Baik. Ngasih cobaan, supaya kita terus mengingatNYA. Berdoa, usaha, sabar dan tawakal pada hasil akhir yang dicapai.

Menerapkan, meyakinkan pada diri sendiri bahwa tenaaaaang ada Allah..
Udaaah santai aja ada Allah..
Gimana Allah ajaa..
Yakiiin Allah ngasih scenario yang baik.

Kalimat itu yang sering kali Bunda bilang sama saya. Selama kita benar, selama kita punya Allah untuk apa takut??

Bakal ada hal-hal yang di luar nalar kita yang ternyata kejadian atas kehendak Allah. Semua tergantung bagaimana prasangka kita. Bukankah Allah sesuai prasangka hambanya?

Ya Allah..
Izinkan hamba untuk terus berbaik sangka.

Terimakasih atas nikmat iman, nikmat ibadah, nikmat sehat, nikmat rezeki, dan segala kenikmatan dan banyak hal yang terjadi.

Maaf yaaa, tulisan ini gak maksud apa2.. Bukan Sooooo Mamah Dedeh..Hanya Self Reminder sajooooo.. ^_^ Buat saya sendiri tepatnyaaaa.. hehe..

Maaciiiw :)




--------------------- Ceuceumeo --------------------
@nhaegerhana

Comments

Popular posts from this blog

Amigdala - Ku Kira Kau Rumah

Kisah Perjuangan Umi Tri Handayani Melawan Kanker

Cerita Rambut Merah Bilalang