Air Garam Ajaib Untuk Sapi


 
Sebelom mulai cerita, saya punya tebak-tebakan dulu niih.. Apa bedanya soto sama coto?? Hayoooo siapa yang bisa jawab??
Tau kan coto? Itu loooh kuliner coto makassar yang ngehitzzz abiis.. Naah bedanya sama soto apaaan??

 .........

Teet toot.. Salaah

 .........

Nyeraaah???

 
Okeeey, jawabannya..

 Hmm..
.
.
.
Kalo soto,  pake daging sapi..

Naah

Kalo coto, pake daging capiiiii ^_^

 Wkwkwkkw *DitimpukMasal

Ketawa dwooooooong.. jangan senyum sinis gitu.. hahahaha.. Dilucu-lucuin aja yaaa, biar happy, senang, dan bahagia.. :))
 
-------------------------------------------------------------------
 
 

Postingan kali ini ada kaitannya sama jawaban tebak-tebakan tadi.
 
Tentang capi, eeh sapii.. hihihi.
Sesuai janji dipostingan sebelomnya Mantra Tapak Rinjani , akhirnya tulisan ini bisa diketik..hehe.

Saya mau ajak kalian semua mencari Sapi. Tapii eh tapii, gak hanya asal sapi looh. Sapi yang bakal kita cari adalah sapi liar. 

Lokasinya ada di bukit Dandaun Desa Sembalun Lawang,  lombok timur. Tepatnya di sekitar bukit kaki Gunung Rinjani.

Okeey, sebelomnya perkenalkan, Ini dia Pak H. Mus.

Pak. H. Mus dan Icha Soebandono
Dia adalah pemilik sapinya. Tentu perjalanan saya gak sendirian.. Karena sendiri itu, gak enak,  seepii daan ah sudahlaah..Loooh eeh looh kok curhaaat maaak.. wkwkwk =P
Teman lainnya, ada Om Nasir yang baik hati, idola se NTB. Om Leo, dan Kipul.
 
Om Nasir
Baiklah, kita mulai pendakian kitaaa..
Untuk mencapai lokasi ke tempat sapi-sapi liar itu, hanya memerlukan waktu 2 jam menaiki bukit, hutan. Gampang laah.. Soo soan aja bilang HANYA..  biar keliatan setrooong.. =P.

Masalahnya, 2 hari sebelomnya saya jatooh dan kena tulang ekor pant*t, antara ujung kayu bangku dan ujung tulang pant*t yang bertemu dalam suatu tragedi. Alhasil 2 jam ini terasa BERAAAT. Karena berjalan saja aku sakit, berdiri saja sulit.. huufftt. Tapiii dengan kekuatan bulan, dan tekad yang kuat, semua bisa terlewati dengan kata YeeaAAayyy.. Alhamdulillah :)
 

Kalo difoto mah kudu tetep say ciiis, meski atiiit
 
Eniiweeiii lanjut ke point utamanya.


Pak Mus, Masih Icha Soebandono, dan Om Leo =P


Perlu perjuangan hanya untuk kopi darat sama si sapi. Kebayang kaan, jika pemilik sapi harus setiap minggu  menemui sapi-sapi mereka. Dan itu wajib hukumnya untuk Pemilik sapi, berkunjung ke lokasi ini. Yaah..bisa sehat tuh naik turun bukit.
Jangan khawatiiir, bukitnya tidak terlalu terjal, malah landai. Jadi hanya perlu kesabaran, tenaga, dan pasang mata untuk merekam setiap suguhan keindahan Maha Pencipta.

Setelah lebih dari setengah perjalanan, kita bakal melewati tangga dan pagar ini.

Abaikan pose gak jelasnya =P

Pagar ini jadi pembatas antara ladang warga dan sapi yang  berkeliaran. supaya sapi liar gak akan mengganggu hasil tanam para petani. Setelah melewati tangga, artinya kita udah dekeet sama mereka alias target. Pada ketinggian 1.300 mdpl ini, kita disuguhi pemandangan alam yang cantiik.


Belom siap tapi udah dicekrek


lewati hutan
Sesampainya di tempat tujuan, sorot mata Pak H. Mus berkeliaran mencari dimana sapi-sapinya nongkrong. Sementara, saya merintih merasakan kelinuan menahan sakit.

 
Dengan suara lantang Pak H. Mus kemudian memanggil pasukan sapi. Cara memanggil yang unik. Hanya dengan  teriakan kencang
“Siiiiii.... Waaaaaaah..Oiiiii... Hooiiiii”


Memanggil capiiiii

 

Kerutan di wajahnya, tak mencirikan tenaganya yang hilang. Suara lantang, keras dan penuh keyakinan seolah jadi kekuatan dan hipnotis menyeret sapi-sapi berlarian. Saya tersenyum takjub ketika melihat pasukan sapi berhamburan..berlari penuh rasa rindu bertemu Sang majikan.

Ada sekitar 25 ekor sapi yang sudah dipelihara sejak kecil. Dan menjadi harta turun temurun. Hanya dengan panggilan tadi, mereka sangat hafal suara tuannya. Dan hanya suara pemiliknya saja, yang pasti sangat akrab di telinga sapi-sapi ini.

Tentu saja, sebelomnya saya mencoba memanggil. Tapi hasilnya noooool. zoooonkkkk. Sama sekali satu ekorpun tak ada yang datang. Tuuuh kaan, manggil sapi aja saya kalah, apalagi manggil kamuu.. iyaa kamuuu. =P hehe.
 

Uniknya tak hanya sampai disitu saja. Ternyata ada yang lebih mereka rindukan. Bukan pelukan, atau kehangatan.. #eeeeaaaa.. Tapi hanya air garam.

Botol berwarna hijau inilah yang sangat mereka incar. Yaaah botol berisi air garam, ternyata jadi nutrisi untuk mereka. Air garam dipercaya jadi vitamin tambahan agar mereka tetep sehat dan kuat.  Ajaibnya air garam jadi daya pikat untuk mereka.

Bahkan sampai rebutan, dan saling sikut. Lucunya, sapi-sapi kecil mengalah sama senior mereka. Sapi kecil hanya meminum sisa-sisa air yang jatuh di rumput.. hihihi.. Ternyata senioritas berlaku juga yaa.. Sabar ya piii.





 
 
 
 

Sapi liar ini, memang dipelihara tanpa kandang. Mereka dibiarkan hidup bebas, sebebas melepas perasaan.. #Eeeehhh.
 
Pemeliharaan seperti ini, memang sudah turun temurun. Pak H.Mus termasuk generasi ketiga yang meneruskan kebiasaan memberi air garam pada sapi. Bahkan, ada juga sapi-sapi lain milik warga lainnya juga ternyata. Dan tentu saja mereka punya panggilan khusus untuk masing-masing pemilik.

Memang sih, mereka termasuk sapi liar. Tetapi tenaaang..bakal jinak jika ada pemiliknya. So far amaaaan siih.

 




 
 

Aaah.. lukisan pemandangan alam yang jadi pesona di Desa Sembalun memang tak ada habisnya. Udara sejuk, menemani setiap langkah perjalanan saya kala itu.


 
Ala ala OOTD =p

Siang itu, waktu tak berasa semakin terik. Matahari tak pernah malu memberikan kehangatannya.  Kesabaran, keikhlasan, dan kesederhanaan menjadi bekal yang saya bawa pulang dari perjalanan ini.

Terima kasih Pak Mus, Om Leo, dan Om Nasir..

Btw niih, jika ada yang mau wisata ke sekitaran Lombok, jangan segan hubungi Om Nasir. Dia vendor mobil yang baeeek dan tidak somboong..  Niih no Hpnya 081372567661.
 
Semoga bermanfaat :)

 

 

-------- Ceuceumeo -----------

 Trip Mei 2016

@nhaegerhana


Comments

  1. Sapinya yg bagus dan berkualitas makanya daging sapi lokal mahal kali ya soalnya yg bagus2 gitu malah di luar jabar :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya teeh..sapinya bersih2,genduuut,sehaaat..hehe

      Delete
  2. Sapinya yg bagus dan berkualitas makanya daging sapi lokal mahal kali ya soalnya yg bagus2 gitu malah di luar jabar :(

    ReplyDelete
  3. Wah..sapi free-range ya? Keren..terus kalo udah umur berapa boleh di makan?
    Oh iya..aku pernah mampir ke desa sebelahnya para sapi, ke Sembalun Bumbung. Pemandangan sekitar situ memang luar biasa banget yaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biasanya kalo lagi butuh uang aj dijualnya mba.. Coz PR juga bawa dari hutan ke desanya.. Jauuh.. Haha..
      Iya pemandanganny emang juara mbaa :)

      Delete
    2. Biasanya kalo lagi butuh uang aj dijualnya mba.. Coz PR juga bawa dari hutan ke desanya.. Jauuh.. Haha..
      Iya pemandanganny emang juara mbaa :)

      Delete
  4. Di dekat sapi2 itu merumput ada sungai atau sumber air kah? Biasanya kan kalau melihara sapi perlu banyak air.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Teh chikaa tau aja..hehe..iya ada, tapi lokasinya lebih jauh lagi. Di jam2 tertentu mereka kesana. Ini lokasi yg terdekat,biar ga gempooor..wkwkwk :p

      Delete
    2. Teh chikaa tau aja..hehe..iya ada, tapi lokasinya lebih jauh lagi. Di jam2 tertentu mereka kesana. Ini lokasi yg terdekat,biar ga gempooor..wkwkwk :p

      Delete
  5. ih asik sekaliii.. kebayang anak aku kalo diajak kesini pasti gak mau pulaaang <3

    di wilayah bandung ada gak ya? pengen main ih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Teh ajeng..kalo anakny ikut, kasian di jalannya. PR..hehehe..
      Klo ada aja di bandung,maulaah..nuhun daf mampir ya teh :)

      Delete
    2. Teh ajeng..kalo anakny ikut, kasian di jalannya. PR..hehehe..
      Klo ada aja di bandung,maulaah..nuhun daf mampir ya teh :)

      Delete
  6. KERENNNN

    *udah lama yampun ga jalan-jalan ke alam*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih teeeh.. Yuks ah..kopdar di alam aj kita.bari ngariung :p

      Delete
  7. Wuaahhhh jadi fokus pada gambar. Akuh pernah liat sapi digembalakan di sulsel. tapi dibawa pulang lagi dikala sore hari. :). Asik banget ih jalan jalan mulu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah kang bisa jalan2..hehe.. Iya ya,kalo dibawa pulang lebih jinak.ini mah aga agresif :D

      Delete
  8. Aduuuh.. kereeen jadi pengen punya capi... eh, sapiiii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkw.. cumpe teeh? Makasih dah mampir yaaa :)

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Amigdala - Ku Kira Kau Rumah

Kisah Perjuangan Umi Tri Handayani Melawan Kanker

Cerita Rambut Merah Bilalang