3

Ketika Logika Memaafkan Rasa

Posted by Nhae Gerhana on 3:54 AM in , ,

Logika dan rasa menjadi sahabatku sejak lama

Mereka kerap begitu dekat.. 
Terkadang bertengkar hebat
Yaaaahhh... Sesekali berbeda pendapat
Sebenarnya mereka lebih sering berselisih adu firasat.

Aaahhh
Tak jarang logika begitu keras
Memaksa rasa membuang angan
Merampas kenangan
Membuyarkan harapan
Bahkan memenjarakan mimpi, ia pun tak segan

Banyak tahun memisahkan hari
Dulu..
Logika dan rasa sering bercengkrama mesra 
Di setiap pagi dan petang
Berbincang tentang alam dan masa depan
Karena hal itulah yg membuat mereka sejalan tanpa perdebatan..

Hingga suatu senja..

Rasa memulai percikan kehadiran yang tak biasa
Rasa terjebak dalam buaian yang katanya bernama cinta
Hanyut dan hampir tenggelam terbawa suasana drama

Logika tak bisa terdiam melihat saparuhnya luluh hampir runtuh
Tak segan logika menampar rasa begitu keras
Menghardik angan yang melambung
Dan mengusirnya tanpa memberi ruang
Hal yang samapun kembali berulang 
Logika di barisan depan penghadang
Emosi logika kembali meradang

Rasa mungkin sedikit lemah
Begitu mudahnya membuat logika marah

Logika semakin tegas
Menyerang dengan lugas

Mereka pun saling terdiam
Di sebuah sudut kerinduan kebersamaan yang sejalan
Hingga suatu fajar..
Saat matahari memperlihatkan kemegahannya
Ketika rasa sudah lelah dengan penantiannya
Disitulah terbit sebuah ruang harap dalam sebuah pertemuan

Rasa yang pernah hilang itu muncul kembali
Mendebarkan si jantung hati
Terkesima harap, lahirlah asa
Mimpi mulai berkeliaran
Menggoyahkan benteng pertahanan

Rasa tak bisa memilih
Pada siapa jantungnya berdetak begitu lirih

Rasa pun membuncah
Bergerak perlahan mencari celah harapan
Tak bisa menepis kerinduan

Rasa ini berbeda.. Itu pikirnya.
Karena berlabuh pada seseorang yang tak biasa
Bukan karena fisik yang sempurna
Tapi punya pesona yang membuat terpana

Lagi-lagi..
Logika mengintip melalui celah kepastian

Mewaspadai setiap gerakan
Berpura-pura menghindari pertengkaran
Membiarkan rasa mengalir perlahan

Ternyata..
Logika tak sekeras kemarin
Rasa menyadari hal itu..
Kali ini.. logika tampak terlihat teduh

Apakah logika memaafkan rasa???

Ketika logika memaafkan rasa
Melihat senyum tipis yang pernah pecah
Terpancar luka berganti sumringah

Ada apa dengan logika?
Ketika logika memaafkan rasa..

Logika belajar memahami rasa agar sejalan
Untuk saat ini logika memberi kesempatan
Karena sepertinya seseorang itu pilihan
Dan layak diperjuangkan
 
Karena bersamanya menuju ketaatan
Melihatnya memberi kesejukan
Bukan hanya ketampanan, tapi keimanan

Setidaknya rasa dan logika memulai pertemanan


Akhlaknya meluluhkan rasa dan logika
Memantaskan diri 
Memperbaiki diri
Inilah cara introspeksi jati diri

Merayu pada pemilik hatiNYA
  
Seandainya pun bukan dia
Tak mengapa
Karena perubaham positif terjadi pada rasa dan logika

Menyelami taat..
Memantaskan diri untuk yang tepat..
Mendapat separuh kepingan yang pernah tersesat

Ketika logika memaafkan rasa
Rasa yang akan bermuara
Pada waktunya



Jakarta, 11022017
@nhaegerhana

-------------------- Ceuceumeo -------------------


Tulisan ini, untuk tema minggu ketiga : Forgiveness
hihihi ^.^






3 Comments


Woaaa..masih belajar..makasih yaa 😆


This comment has been removed by the author.

Post a Comment

Theme by Laptop Geek. | Bloggerized by FalconHive | Free Blogger Templates created by The Blog Templates