Januari Berseri di Tanah Suci

Hal paling menyenangkan ketika di rumah adalah HP bisa mati seharian.. libuurrrrr.. yeaayyyy.. Ceritanya lagi gak mau diganggu.. xixixi =P

Tapi, lain ceritanya, kalo pas iseng nyalain HP.. terus tiba-tiba ada WA dari Bos.. yang isinya saya dapet tugas untuk berangkat UMROH...  
Artinya GRATISSSS  BOOOK.. 
Dan yang bikin kebahagian semakin membuncah, hanya tinggal hitungan hari lagi saya HARUSSS berangkat..

Kebayang gak sih apa rasanyaaa????????
Ya Allah.. Ya allah *Sujud syukur*

 **********

Maha Baik Allah yang membuat semua terencana.. Atas izin dan kehendakNYA semua bisa terjadi..
Maha Besar Allah yang membuat gak mungkin jadi mungkin..
Maha Kuasa Allah menggerakan hati makhlukNYA.. 

Aahhh aku cintaaaa deeh padaMU YA RABB  :*

---------------
Okeeey...Sekarang saya mau mundur sebentar, sebelom cerita persiapan, keberangkatan, dan keajaiban yang saya alami selama perjalanan disana.
Saya selalu exited kalo ada teman yang bakal berangkat ke Tanah Suci, dan pada mereka yang telah kembali ke tanah air..

Turut merasakan apa yang mereka rasakan.. Daaan seolah jadi merasa ikut berada disana.. *peyuuk kalo cewek*
Kebetulan, kantor tempat saya bekerja, memberangkatkan karyawannya umroh. Dalam setahun bisa sampai 10 orang yang berangkat.  Tapi sambil bekerja tentunya.. hehe.. 


Jadi, di kantor ada dua program Islami bertemakan Umroh dan Hikmah dari sebuah perjalan di jazirah Arab..
Disinilah, menjadi jembatan kesempatan kami bisa berangkat ke Tanah Haram. 

Setiap tau ada temen yang lagi disana, saya selalu menitip nama lengkap saya. Bisa japri, atau komen di medsos kalo mereka upload foto di seputaran madinah dan mekah.. Yaah namanya juga usaha.. hehehe..   Atau kalo gak sempet, sekedar bersalaman dengan mereka yang baru saja kembali rasanya tuh udah seneeeng bangettt..

Gak bosen rasanya saya terus melakukan hal yang sama, sampe sekarang. Berharap dengan cara seperti itu, bisa diundang melihat Ka'bah langsung.

Sampai akhirnya, Alhamdulillah Allah mewujudkan mimpi itu pada bulan Mei 2015 dengan tabungan rupiah demi rupiah yang saya tabung..

Maaf bukan riyaaa, tapi berbagi ceritaaa sama pengalaman aja yaaa..  Lengkapnya ada  Senyum Sumringah di Madinah :)

Naaah saya bisa berangkat juga karena doa yang saya selalu titipkan pada teman-teman yang sedang Umroh waktu itu..

Singkat cerita, kebiasaan itu masih saya lakukan.. Setiap ada yang posting di IG, saya pasti komen dengan menulis nama saya lengkap, berharap didoakan bisa kesana lagi.. 

Tak lama berselang, sekitar satu hari setelah komen di IG teman terakhir yang saya minta doanya itu..  Saya dapet pesan WA, kalo saya akan berangkat tanggal 18 januari 2017.. 

Pesan itu saya terima di tanggal 29 Desember 2016.. It's means, saya cuma punya waktu 15 hari untuk persiapan, dan mengerjakan pekerjaan wajib saya di Program acara saya sekarang.  Ditambah saya harus riset, dan mencari materi untuk program islami ini.. 

Waktu yang mepet terkalahkan dengan rasa bahagia yang tumpah..
Aaaahhh pasti bisa.. Allah udah ngasih hadiah luar biasa.. Saya harus bisa..

Mata melotot gak percaya.. Bergetar rasanya.. seolah ini mimpi di siang bolong.. Saya yang masih junior, dikasih kesempatan berangkat.. Alhamdulillah..

Makasih buat Didit, teman yang udah ngedoain saya disana yaaaaa.. ^_^

Ternyata kalo kita memang udah ada keinginan, niat, InshaAllah, Allah memberikan jalan. Dan rezeki memang datang dari arah yang tak terduga.. 
Saya hanya punya keinginan, keyakinan kalo saya pasti bakal kesana lagi secepatnya..

Doa saya dulu disana Allah kabulin, supaya bisa cepet kembali lagi.. Alhamdulillah..

Bahkan ajaibnya.. Waktu suntik meninghitis tahun 2015 lalu, dalem hati pernah ngarep supaya kartu ini bisa dipake lagi untuk keberangkatan yang kedua.. Karena masa berlakunya 2 tahun..

Dan ternyata, kartu yang bakal habis di februari 2017 ini, jadi saksi saya berangkat lagi dengan kartu yang sama.. MasyaAllah.


Rindu tanah Haram sudah tak bisa dipungkiri..
Menusuk ke relung hati
Merayap ke sanubari

Mengunjungi jejak Rasululloh..
Menghirup udara Madinah
Menyusuri setiap sudut Masjid Nabawi

Allahu Akbar..
Ka'Bah sudah berasa di depan mata
Membayangkan suasana Raudhah
Memanjakan tenggorokan dengan air zam-zam
Mencium Hajar Aswad
Bersujud di karpet masjid yang dirindukan 

Berjumpa saudara muslimin muslimah lainnya
Semua kenangan 1,5 tahun lalu masih terekam manis


Dan saya sangat bersyukur atas hadiah awal tahun 2017 yang sangat luar biasa ini. Apalagi banyak cerita tak terduga..


To be continued ^_^ 


Jakarta, 04022017

@nhaegerhana

--------------- Ceuceumeo ------------------- 
 



Comments

  1. Aku juga kepingin, tapi kayaknya masih jauh. Masih harus nabung banyak :|
    Dan masih banyak sikapku yang harus diperbaiki juga.

    ReplyDelete
  2. Nhae, keren euy bisa penugasan ke tanah suci. Doain gua juga yah bisa nyusul πŸ™πŸΌπŸ™πŸΌ

    ReplyDelete

Post a Comment