Flores di bulan Desember

Tahun 2013 penuh rasa syukur luaaarr biasa.. setahun ini bisa singgah dan berkunjung ke beberapa Pulau sambil menikmati indahnya bumi Allah.. Begitu luasnya Indonesia.. Meskipun ini baru secuil dari Bumi MilikNYA.. Saya sangat berteerima kasih padaNYA, karena memberi saya kesempatan menikmati keindahan lukisannya..


Seperti yang sudah saya ceritakan sebelumnya, tentang liputan di Salam Hangat dari Merauke setelah 5 hari, kita pindah lokasi ke Flores.. Beruntungnya saya.. Ini kedua kalinya ke Flores, di bulan yang sama, Desember 2012 lalu.. Dan taraaaaa.. taun ini bisa kesini lagii.. Syaalalalala

Menuju flores, dari merauke emang agak sedikit ribet.. Dari bandara Merauke, kami menuju Jayapura untuk transit, lanjut ke Bandara Ujung Pandang untuk transit lagi.. Dan berakhir di Denpasar Bali.. Karena gak ada penerbangan ke Flores di hari yang sama, so kita nginep di Bali satu malem.. Besok paginya baru cuuus ke Labuan Bajo Flores..

Kebayangkan gimana jadinya..?? Kesimpulannya saya dan teman2 sarapan di Merauke, Makan siang di Makassar, Makan malam di Bali, Besoknya sarapan di Flores.. Gaya sekali bukaan?? hahaha.. Berasa jadi artis yang mau konser gitu deeh.. *Yakalii 

Tapi semuanya dinikmatin dengan senyuman termanis.. Bisa jalan-jalan gratis, siapa sih yang gak mau..?? hehehe.. Meskipun bayarannya begadang setiap malem buat nulis naskah, priview gambar, kontak2 nara sumber.. Tapi itu bagian dari pekerjaan yang sangat saya cintai.. ehhhmmm #bukanpencitraan

Adduuh selalu deh, banyak curhatnya niih..hehe.. Udah gak sabar, pengen liat keindahan Indonesia Timur.. Yukks mareeeehhh..





Bandara Labuan bajo selalu memberikan senyuman pada setiap pendatang yang penasaran akan keindahannya.. Bandara ini gak berubah setelah setaun yang lalu saya tinggalkan. Masih sama, dengan kesederhanaan.. Tanpa troly, dan harus menggunakan tenaga ekstra jika membawa banyak barang.. Karena menuju parkiran cukup jauh... *Ngos2an

Setelah dari bandara, kami langsung menuju hotel.. Yaaaah rasanya, baru kemaren kesini..setahun yang lalu, di hotel yang sama.. Ini saya rekomendasikan loh hotelnya.. La Prima Hotel. Tempatnya kece badai.. View nya baguuusss.. Harganya dari 650.000.. Ssssttt Koko Pemilik hotel ini juga baek bangett.. Sangat membantu selama kita disana..hehe.. makasih koko..

Pas buat yang galau melow.. View dari Hotel




La Prima Hotel
Flores adalah provinsi di Timur Indonesia. Nama Flores berasal dari panjajah Portugis, yang artinya Bunga.. Dulunya di ujung timur, tepatnya di Larantuka, banyak terdapat bunga.. Labuan bajo, ibukota Manggarai Barat dikenal akan keindahan lautnya, juga satwa komodo yang masuk 7 keajaiban dunia.. Gak heran banyak turis mengincar tempat ini..


Kita mulai dengan perjalanan ke PulaunKomodo.. 
Sewa Kapal : Rp. 3.000.000
Ada dua kabin di dalemnya.. bisa muat tidur 4 orang.. Yaah kalo kesana ber 7 masih bisa buat patungan ber 7..hehehe..
Kapal menuju ke Pulau komodo
Perjalanan dari pelabuhan sekitar 4 jam ke pulau komodo.. Tapi, gak usah khawatir.. Semua gak berasa dengan banyaknya bukit-bukit cantik yang bisa kita liat.. yaah sambil pose-pose sedikit boleeh laah.. hehe


Akhirnya sampai di Pulau komodo.. Jembatan ini, penghubung menuju pulau ini..









Kenapa komodo ada di pulau komodo??bermula saat 47 juta tahun lalu, terjadi tabrakan antara benua australia dengan asia tenggara. Menyebabkan komodo berindah ke kepulauan indonesia.
Menurut tim ilmuan internasional, ditemukan fosil yang ada di australia pada tiga ratus ribu tahun hingga 4 juta tahun lalu. Fosil yang ditemukan, identik dengan tulang yang ada pada komodo yang masih hidup di alam taman nasional.


Tahun 1911, van steyn ketemu dengan satwa kadal raksasa di pulau komodo. Lalu dipublikasikan oleh ouwens tahun 1912, dengan nama varanus komodensis.

 Sampai sekarang, jumlah komodo masih banyak di pulau komodo. Tahun 2012,jumlahnya 2.842 ekor komodo tuh. Dari sisi iklim, komodo cocok di flores karena relatif panas. Ketersediaan pakan satwa masih terjaga baik, sooo pakan terpenuhi.


Gak hanya di pulau komodo, komodo di taman nasional komodo ini bisa kita liat juga di pulau rinca,  atau loh buaya untuk sebutan kawasannya.
Tapi rute perjalanan kita, dari Pulau Komodo, kita ke Pink Beach dulu yaa.. Rute terdekat dari Pulau Komodo.. 

Pink Beach
foto di depan pink beach
 Ini yang saya sesali.. Karena hujan turun, saya gak bawa kamera, atau HP..karena udah repot bawa payung, dan bawa alat untuk kebutuhan gambar kantor.. Padahal, saya udah sampe bukit.. Pemandangan dari atas bagus banget.. Warna pasir yang pink keliatan jelas.. Jadi yah maaf.. harus liat pink beach nya dari jauh, dan semoga mata ga keganggu dengan foto gadis manis yang udah siap pake baju renang, tapi gagal renang disana..hehe
Karena hujan, dan arus yang cukup tinggi, kami gak lama disana.. Sebelum angin kencang, kita langsung menuju Pulau Kambing.. Yah hanya untuk bermalam disana..

Kalo gak terbiasa dengan laut, mesti bawa antimo.. karena kita tidur diatas air yang goyang-goyang.. Untungnya saya bisa tidur dengan lelaaap..

*** PULAU RINCA  


Paginya kita menuju Pulau Rinca, yah masih liat si Komodo..Komodo di loh buaya, lebih agresif dibandingkan yang ada di loh liang atau pulau komodo. Pagi hari, mereka akan berjemur untuk mengumpulkan energi tubuhnya. 

Perjalanan bisa dipilih, mau short trip, medium, atau yang long.. Kalo orang Indonesia sih, rata2 pilih yang short.. 1 jam cukup untuk berkeliling mencari si Komodo..


Komodo adalah binatang reptil terbesar yang masih hidup sampai sekarang. Hewan predator utama di alam. Dalam sekali makan, dia bisa bertahan selama satu bulan. Jadi dalam kehidupan sehari-hari, mereka gak begitu aktif mencari makanan. Eittss...harus hati-hati juga, air liur komodo beracun looh..
 


Kalo komodo ini sampe menggigit manusia, harus segera ditangani. Pertolongan cepat dan tepat,  bisa diantisipasi dengan anti tetanusm, anti body untuk ketahanan tubuh. Sooo..harus hati-hati ya.. 
Makanya, kalo kita berkunjung untuk melihat komodo, harus ditemani ranger. Merekalah yang akan memberi kita petunjuk pertama keamanan saat berjalan di pulau komodo ini. Oia ..kenapa lidah komodo suka keluar masuk mulutnya??

Lidah komodo keluar sebagai alat untuk mencium ketika mencari mangsa. Dia mencium bau amis mangsanya. Naah untuk wanita yang sedang datang bulan, sebaiknya jangan dulu berada di dekat komodo ya.. karena penciuman komodo cukup kuat..

Diantara kedua matanya, ada sensor yang digunakan untuk mengetahui saat terang dan gelap. komodo juga lebih sensitif terhadap gerakan loh. dia lebih agresif terhadap gerakan-gerakan yang berlebihan/ akan dikira sebagai mangsanya.

Waspadalah..waspadalah.. Jangan bergerak berlebihan jika berada di dekat komodo. Jarak amannya adalah 3 meter yaa..
Info yang kami dapet kemaren.. bulan lalu katanya si kolor ijo udah gigit 4 petugas looh.. Makanya si komodo di lempar cat untuk tanda kalo dia bahaya.. Namanya jadi si kolor ijoo.. Waktu di bukit sempet ketemu loh.. aga-aga deg-deg syeer juga liat si ijooo..

w/ Om Petrus yang setia menemani kami





*** PULAU KANAWA

Udah cape foto-foto, kita pindah lokasi.. Kali ini saya siap buat snorkling..yeaaahh.. Pulau Kanawa tujuan kami selanjutnya. Dari Pulau Rinca, sekitar setengah jam menuju kanawa..  Dari atas aja, terumbu karang, ikan terlihat jernih disana.. Sayangnya, gak bisa foto waktu lagi snorkling deeh..hehehe..






Balik ke daratan lagi, dan kami bikin puding beras..



*** RUTENG

Flores emang tempat yang luar biasa.. Dari labuan bajo yang kaya akan lautnya, kalo kita terus menuju ke atas, kita akan menjumpai pegunungan.. Kita ke Ruteng.. Dari Labuan Bajo, 4 jam menuju Ruteng.. Dan disini dingiiiiinn.. Hotel ini, gak usah pake AC.. udah dingin banget kok..
Harga hotel Shindu mulai dari Rp.250.000
Kalo yang difoto ini, harga Rp.450.000 an






Kuliner tradisionalnya adalah jagung..



Jagung bisa dibuat rebok, sombu, dan empek..
Ruteng tempat yang menyenangkan dengan keramahan orang-orangnya.. Mulai dari Om Rofino yang banyak banget ngebantu selama disana..Ini foto kami bersama keluarga Om Rofino




 Makanan khas di Ruteng, selain jagung adalah kompiang.. Roti yang biasa dimakan bersama kopi



 Selain itu, karena tempatnya yang subur, Ruteng juga dikenal dengan kopinya looh..Nih , proses pembuatan kopi di Ruteng





Yang jadi keunikan lagi di Ruteng, kita bisa lihat sawah seperti sarang laba-laba.. Tempatnya dari labuan bajo, ketika menuju Ruteng bakal ngelewatin tempat yang satu ini..


Sawah laba-laba



Rumah Adat


Goa Batu Cermin

Saya bertemu saudara baru disana.. Ada Mama, Om Rofino dan keluarganya, kaka owen, aah pokonya semua pada baek deeeh.. Pokonya, Ruteng ramaaah-ramaahh deeh.. Terimakasih semuanyaa





Bulan Desember, di tempat yang sama.. Labuan bajo - Flores.. Saya yakin, akan berkunjung lagi, untuk melihat semua sisi indahnya.. Masih banyak sudut yang belum saya lihat.. Yakin, akan ada kesempatan lagi.. 

Terima kasih atas kenikmatan ini my Rob :**

Comments

  1. Flores emang gak ada matinya..jadi kangen...

    ReplyDelete
  2. Wakkk, Flores keren....


    Salam
    http://travellingaddict.blogspot.com

    ReplyDelete
  3. ada contact untuk sewa kapalnya? thanks

    ReplyDelete
  4. Mba mau tanya, gimana cuaca di flores pas bulan desember? ombaknya besar gak? makasih

    ReplyDelete
  5. @backpackerborneo bangeeeet..pengen kesana lagii

    ReplyDelete
  6. @budyjullianto : iyaa keren paraahhh //

    @chandra : coba kontak bang Petrus di 081254673272

    @dwi cahyo akbar : ombak di desember gak terlalu besar waktu aku ksana.. Tapi bulan des, kurang bagus kalo ombaknya Mas

    ReplyDelete

Post a Comment