Matahari Terbit Dua Kali Di Dieng

NOVEMBER 2013

Gak cukup ngebahas Anak Gimbal Dieng aja doong.. Di Dieng masih banyak hal menarik lainnya.. Mari dikenalkan dulu tokoh Dieng yang fenomenal, bersahaja, baik hati dan tidak sombong.. Ini dia Pak alif  (foto menyusul, udah dicari2 ternyata fotonya di bandung..hiks)

Yah, Pak Alief baeeek banget.. Dia banyak membantu selama kami disana.. Kalo mau ke Dieng, bisa hub Pak Alief yaa.. Dijamin halal..looh..hehe.. Maksudnya, Dia punya penginapan, tempat makan murah meriah, paket hemat wisata deh pokonya.. Nanti dikasih deh kontaknya yaa.. Sabaarrrr pemirsaah..

Dinginnya Dieng, gak ngalahin hati gw yang udah beku..halaah kok malah curcol.. hahaha.. Tapi emang sih dingin bangeeet.. Jadi harus wajib kudu bawa baju hangat yang tebal.. Tapi kalo males bawa - bawa ribet, disana juga ada penjualan baju hangat kok.. So, don't worry n Keep Smile yaa.. Apasih ini?? 

Suhunya bisa mencapai 0 derajat.. Tapi, waktu gw kesana, gak sedingin yang dibayangin.. Karena cuaca hujan, jadi malah gak terlalu dingin.. Bahkan hanya gw yang bisa mandi aer dingin plus keramas looh.. Kebayangkan, yang laen aja gak berani ke kamar mandi.. Dan gw denhgan gagah jelita mandi plus keramas pake air yang beku.. bbbrbrrrrr.. Yah ternyata dinginnya gak ngalahin hati gw yang beku..duuuh, tuh kan mulai lagi deeh.. FOKUS!!! *toyor

LANJUUUT..

Dieng yang mempesona, bisa kita rasakan ketika membuka mata, sampai memejamkan mata..

yaaap.. Dieng memiliki ketinggian 2000 meter di atas permukaan laut.. banyak pemandangan indah yang bisa kita rasakan, lihat disana.. Jangan melewatkan yang namanya Golden Sun Rise di Dieng.. itu wajib hukumnya.. Apalagi, disana bisa melihat matahari terbit  seolah dua kali looh.. Ada istilah Golden Sun Rise, dan Silver Sun Rise..

Pagi itu, dalam keadaan dingin, aku terbangun mendengar alarm yang memang kupasang berbunyi pukul 03.00.. hoaaammmm.. rasanya masih mengantuk.. Tapi kupaksakan tubuhku bangkit, melepaskan selimut yang mengobati rasa dingin ini.. Tentu saja, sarung tangan, jaket dan kaus kaki masih terpasang.. Dinginnya dieng, bisa mencapai 10 derajat celcius.. bbbbrrrrr..

Kubangunkan kedua temanku, dan kami bersiap menuju bukit Sikunir, tempat dimana kita bisa melihat indahnya Golden Sunrise.. cepat, jangan sampai telat.. 

Perjalanan menggunakan mobil, memerlukan waktu sekitar 15 menit menuju lokasi.. Tidak lupa, aku selalu membawakan bekal roti untuk treman2ku..yaah sebenernya siih untukku juga.. maklum, kalo ga sarapan tuh bawaannya pusing..haha.. apalagi ini kan mau mendaki.. jadi penting sarapan dulu..

yaah sampailah kami di Bukit sikunir ini.. eiiitss ga segampang itu melihat Golden Sunrise.. kita harus berjalan mendaki bukit dengan ketinggian dan jarak yang cukup membuat kami berkeringat.. Dengan semangat kami terus melangkah.. Jalan setapak yang hanya bisa dilewati satu orang ini, udah padeet dengan banyaknya wisatawan yang sama-sama ingin melihat sun rise..yaah tujuan kami semua sama..

Hati-hati jika mendaki disana, tanahnya licin. dibawahnya jurang, dan tentu saja gelaaaap.. jadi bawa penerang yaaa.. rasa dingin hilang karena bercampur keringat yang berhamburan.. fiuuuuhhh..

Tipsnya kalo mendaki itu, jangan berhenti..terus melangkaah cepat.. supaya cepat sampai dan ga berasa capenya.. tapi yah kalo emang butuh nafaas, istirahat sejenak laaa yaa..

15 menit waktu yang kita butuhkan untuk mencapai bukit sikunir.. sampai akhirnyaaa...

Waaaaaw... pemandangan luar biasa, dan tentu saja GOLDEN SUN RISE yang kami nantikan .. Segera tripod dipasang, kamera stand bye menunggu si Cantik yang akan muncul ini..

Subhanallah.. Begitu indahnya.. Bayangkan, semua yang ada di langit, bumi, tunduk,  bersujud padaNYA.. bertasbih memanggil namaNYA.. manusia hanya setitik debu.. dan semakin merasa keciiiiil dihadapanNYA..






Kalo udah terang, jangan lupa jeprat-jepret yaaa..hehe


kenalan baru..barengan 3 cewe yg ternyata dari jakarta

baru kenalan..hihi..maen foto aja
team dieng
turun dari bukit, disambut pencak silat looh
 Naaah itu dia Golden Sunrise.. terus Silver sunrisenya dimanaa??

cekidot :






Kalo kata kepala dinas pariwisata kabupaten wonosobo – m. aziz wijaya, bilang sih begini niih

“di dieng populer dgn istilah matahari terbit dua kali. karena ada dua macam terbit..yang pertama golden sunrise dan silver sunrise.. “


kita bisa menyaksikan 2 kali matahari terbit dalam satu kesempatan. pertama kita bisa melihat matahari terbit dari puncak bukit sikunir. udah liat kaan foto2nya..


naah, untuk melihat matahari terbit yang kedua, kita harus menuju komplek candi arjuna.  perjalanan sekitar 20 menit menuju candi arjuna . yuhuu saatnya kita melihat silver sunrise ya.


Mari kita tanyakan pada astronom deh, kenapa ada golden sunrise dan silver sunrise yaa??


niih kata pak Mutoha ar, seorang astronomyang tinggal di Jogja

“posisi matahari tidak rendah. warna asli yang keluar putih. ditambah efek pengkabutan, asap belerang..umumnya merah kekuningan. disana putih”



ternyata silver sunrise ini dipengaruhi karena letak dieng yang tinggi. dan juga adanya pengaruh asam solfat, belerang dan juga kabut,yang bikin matahari jadi putih keperakan. Ditambah dengan pantulan candi yang ada disekitarnya. Makanya dikenal dengan silver sunrise tuh..

Pilih mana Golden atau silver?? hehehe.. dua2nya cantik kooo :D
nih kontak Pak Alief yang tadi di awal dijanjiin.. monggooohh 081391489140.. 



-------- Ceuceumeo -------

@nhaegerhana 


Comments